Press "Enter" to skip to content

Review Touring Kawasaki W175 Dari Malang Ke Semarang Pulang Pergi 951 Km

Review perjalanan touring kawasaki w175
Review perjalanan touring kawasaki w175

Admin izin posting.

Sedikit review perjalanan saya dengan w175 black metallic yang di indent november yang baru datang februari, menempuh jarak total 951 Km dari Malang-semarang pulang pergi

Oke perkenalkan nama saya rizal kuliah di salah satu perguruan tinggi swasta dikota malang, cerita ini bermulai pada saat Hallah hallah skip skip kok jadi kayak cerita dewasa๐Ÿ˜‚

Oke perjalanan dimulai set 5 sore dari Kota malang melewati jalur kertosono-nganjuk-wilangan-mejayan-ngawi -sragen-surakarta-boyolali-salatiga-semarang yang total menempuh kurang lebih 350Km perjalanan

Om1:kenapa ndak lewat pantura mas..?
TS:ini yang mau review saya apa om.. kok om yang bawel

Dengan melewati kondisi jalan yang berlubang dan naik turun,juga melewati jalan yang biasanya banyak dilalui truck truck bermuatan besar.

Untuk handling
Berhubung saya sudah ganti stang Suzuki TS yang konon mempunyai fungsi anti capek capek, perjalanan yang saya lewati tidak terasa malah pengen gasss terus dan juga stang TS menurut saya jauh lebih enak dibanding stang ori nya w175, yang baru dipake ke depan komplek sudah terasa punggung mau patah ๐Ÿ˜‚(yang pernah ngalamin angkat tangan) dan saya ucapkan terima kasih untuk om Andi Wijaya karena sudah menyarankan memakai stang TS,

Untuk lampu
Untuk perjalanan malam rasanya lampu original dari w175 ini sudah sangat mumpuni untuk melakukan perjalanan dimalam hari meskipun tidak ada lampu PJU(Penerangan Jalan umum) *biar ndak usa capek googling yang ndak ngerti PJU
Terbukti ketika melewati daerah alas saradan madiun lampu w175 sanggup menyorot dengan baik dan juga pengalaman melewati jalan di daerah cangar(orang malang pasti tahu) kondisi berkabut pada jam 9 malam, lampu w175 tak kesulitan menembus kabut bahkan sempat menyorot yang lain *jadi merinding
Untuk lampu w175 saya kasih bintang 5 Good Job kawasaki

Om2: Kalau ganti daymaker gimana mas..?
Ts: ganti lampu troubleMaker aja om biar lebih menantang๐Ÿ˜‚

Untuk konsumsi bahan bakar
Perjalanan dari malang-semarang yang saya isi full tank dengan 50k(ribu) pertamax Pluss, dan 40k pertalite sudah full, karena masi ada sisa bbm kemaren, perjalanan sampai semarang bbm baru habis ketika menyentuh diangka KM 400,kondisi ress ndak kepake..
Mengapa demikian..? Baca sampe bawah

Untuk pulang dari semarang menuju malang dengan isi full tank 90ribu pertalite habis di km 480 di Blitar tepatnya

Untuk pengeraman
Untuk pengereman saya pribadi ngerasa sudah lumayan untuk w175 lumayan lah.. kalau bisa lebih baik lagi๐Ÿ˜‚ soalnya kalau untuk rem mendadak w175 seperti kedodoran harus maen engine break.ini menurut saya loh yah ndak tau teman teman yang lain,oh ia saya sudah ganti merk selang rem memakai T*R (yang huruf tengahnya D) menurut saya lebih pakem lebihnya dikit aja loh yah ndak banyak,
sengaja saya sensor biar ndak dikira endros wkwkwk…

PR
buat kawasaki kedepan remnya di bagusin tapi harganya jangan dinaikin ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Om3: kenapa ndak pakai selang rem H*ll mas(tengahnya E)?
TS:saya ndak demen sama merk nya om.. maksud saya harganya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

untuk shock
Shock menurut saya sudah enak asalkan di stell lagi, untuk saya yang ber BB85+ kategori wong lemu bojone ayu(saya masi bujang om) saya stel di angka 4, menurut saya lebih nyaman dan tidak mentok waktu dipakai boncengan, terbukti kemaren lewat alas saradan dan sragen jalan berlubang dan bergelombang masih enak,
*untuk stell nya gampang banget
Tapi kalau pengen ganti shock banyak banget pilihanya ada snilho(untuk yang sultan) ssy(ajudanya sultan) It ride-Gp series ,ini saya demen harganya paling murah๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ tapi denger denger lumayan kok..

Untuk kaki kaki
Untuk ban ori sendiri kali ini menurut saya sudah enak,terbukti jalan pantai klayar pacitan-pantai soge pacitan yang terkenal untuk miringโ€ dilibas habis tanpa ada slip, tapi untuk wakttu hujan.. ban cenderung licin,
Pengenya ganti shinko apa daya budget nyampenya wiro 212 ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

Oh ia big thanks saya ucapkan kepada w175 plat AG sudah di izinkan untuk melipir ๐Ÿ˜ khususnya om udy w175 Ag, trengallek

oya kira itu dulu ๐Ÿ˜‚, pengenya review ridding gear tapi takutnya di kick panjang banget soalnya

Gambar saya sertakan untuk meyakinkan aliran no pict hoax

Siap di bully saya om…๐Ÿ˜

###

Oh ia.. saya ridding single touring om…๐Ÿ˜ hanya membawa tas dan Kartu kartu berharga lainya๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ – Fahrizal

Mantab mas. Abis ini kasih sentuhan dikit w175nya biar semakin nyaman buat keliling nusantara. Kasih sentuhan magic. Emang motor itu terasa enak dan kelemahannya diketahui setelah dipake ridding jauh – Andi

Ia om..๐Ÿ˜‚ kerasa salah belih nih motor saya skrg om.. kenapa ndak dari dulu pas jaman saya SMA.. – Fahrizal

Masin nya panas ga?
Jangan jawab : panas krn ini bkn kulkas…
Wkwkwk – Dudy

Ada yang nanya kemaren mas..
Mas:ini motor apa mas.. Saya:laah… yang bilang ini mobil siapa om๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚
Mas: mksd saya merk nya mas..
Saya:owala.. produknya kawsakiti om..๐Ÿ˜‚. Cerita di atas fiktif ya om๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ – Fahrizal

Muhammad Fahrizal …hehehe
Ini serius bro.. Mesin nya overheat ga – Dudy

Dudy Wardhana mesin.. baru panas nya normal mas.. kalau sampe overheat.. ndak lah.. ini cc nya 177 mas.. dan mesin panas terjadi kayaknya kalau di motor sport nya kawasaki gitu mas, dulu pas saya pake Ninnnnja 250(N nya banyak biar orang ndak tau) kasus overheat terjadi sering mas.. sampe garaโ€ macet fairing memuai.. Tapi kalau mas takut panas nya mesin… saya yakin mas ndak bakalan touring pake boxer kan mas..? Paling depan komplek.. atau ndak cari udut..๐Ÿ˜‚ – Fahrizal

Stang TS gak pake ganti2 kabel lg kan mas? Mantap inii ripiunya euy – Rifky

Ndak mas.. hanya bor stang untuk pasang socketโ€ kabel di stang..

Tapi untuk lebih baiknya.. kabel socketโ€ dibawah tangki dipindah dari tengah rangka ke kiri om.. (hal ini wajib dilakukan mesti ndak ganti stang) – Fahrizal

###

 

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan